Industri Sektor Bahan Farmasi Aktif (API)

Terakhir diperbarui pada 7 September 2022 pukul 01:35

API sektor Bahan Farmasi Aktif (API) mewakili zat aktif biologis dan komponen utama untuk pembuatan obat. Ini adalah blok pendiri arsitektur strategis dalam rantai nilai farmasi. Lebih penting lagi, API memberikan efek terapeutik obat dan oleh karena itu, merupakan inovasi utama.

Lebih sering, itu adalah kekayaan intelektual kritis yang mendorong industri. Manufaktur API tidak hanya tentang keahlian di bidang kimia tetapi juga kecakapan regulasi untuk menghindari labirin paten yang diajukan oleh para penemu dan pihak lain untuk memagari dan menghijaukan penemuan mereka.

Industri Bahan Farmasi Aktif Global (API)

Industri Bahan Farmasi Aktif Global (API)

Global: Produksi API di dunia terutama berpusat di negara berkembang. Kecondongan ini karena kemampuan mereka untuk menskalakan produksi sesuai kebutuhan kustomisasi dan manufaktur berbiaya rendah. Meningkatnya volume produksi API dari Asia telah menimbulkan masalah terkait jaminan kualitas dan kepatuhan terhadap standar. Hal ini menyebabkan persyaratan kepatuhan yang lebih ketat dari badan pengatur di AS, Jepang, dan UE – meningkatkan tantangan untuk pembuatan API.

API generasi terbaru sangat kompleks seperti peptida, oligonukleotida, dan API steril, sehingga proses R&D dan sertifikasi menjadi lebih lama dan lebih kompleks. Pasar API global, diperkirakan sebesar US$177.5 Miliar pada tahun 2020, diproyeksikan mencapai ukuran revisi sebesar US$265.3 miliar pada tahun 2026, tumbuh pada CAGR sebesar 6.7% selama periode analisis.

Pasar API dijadwalkan untuk memperoleh keuntungan dari hal-hal berikut:

  • Meningkatkan fokus pada umum dan obat-obatan bermerek sebagai akibat dari meningkatnya prevalensi kondisi medis tidak menular dan kronis akibat perubahan gaya hidup dan urbanisasi yang cepat.
  • Transisi dari teknik manufaktur konvensional, meningkatnya investasi dalam penemuan obat, dan kepatuhan yang kuat terhadap kualitas produk.
  • Meningkatnya adopsi biologi dalam manajemen penyakit, meningkatnya persetujuan peraturan, kedaluwarsa paten obat-obatan utama, tren outsourcing yang berkembang dan peningkatan populasi geriatri.
  • Pandemi COVID-19 dan gangguan yang dihasilkan dalam rantai pasokan mendorong berbagai pemerintah untuk memboikot sumber API dari China – yang diharapkan akan menghasilkan peningkatan kapasitas.

Industri Bahan Farmasi Aktif (API) di India

Industri Bahan Farmasi Aktif (API) di India.

India: API adalah bagian penting dari India industri farmasi, menyumbang sekitar 35% dari pasar. Itu membuat cukup
kemajuan dari tahun 1980-an ketika industri farmasi sangat bergantung pada ekspor API dari Eropa. Ketika biaya meningkat di Dunia Barat, ketergantungan India pada China untuk API-nya tumbuh setiap tahun.

Menurut analisis yang dilakukan oleh konsultan PwC, pada tahun 2020, 50% dari persyaratan API penting India dipenuhi melalui impor yang terutama berasal dari China. Memahami risiko sektor farmasi, pemerintah telah mempertajam fokusnya untuk memperluas ruang ini melalui kebijakan yang menguntungkan.

Akibatnya, ruang API India sekarang menjadi tujuan investasi yang dicari oleh investor global dan manajer ekuitas swasta, akibat pandemi yang membentuk kembali kekayaan sektor ini dan meningkatkan valuasi. Sektor API telah mengalami peningkatan investasi tiga kali lipat pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun lalu.

Selain itu, kabinet Union India telah menyetujui dua insentif terkait produksi senilai US$4 miliar untuk mempromosikan pembuatan API dalam negeri dan Bahan Awal Utama penting lainnya yang menghasilkan total penjualan tambahan sebesar INR 2.94 tn dan ekspor INR 1.96 tn antara tahun 2021 dan 2026. Hal ini diharapkan untuk meningkatkan produksi API di India menuju Atmanirbhar Bharat.

Dari 2016-2020, pasar API India tumbuh pada CAGR sebesar 9% dan diperkirakan akan berkembang dan tumbuh pada CAGR sebesar 9.6%* hingga 2026, didukung oleh peningkatan permintaan domestik dan peningkatan fokus pada geografi yang lebih baru.

Tentang Penulis

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Gulir ke Atas